PEDOMAN PELAKSANAAN PELATIHAN BELA NEGARA CALON MAHASISWA BARU UNIGA

Pengumuman

I.    LATAR BELAKANG
Bela negara sebagai kewajiban dasar bagi setiap warga negara yang penuh kesadaran, tanggung jawab dan rela berkorban kepada negara dan bangsa. Mahasiswa merupakan bagian dari warga negara yang memiliki kewajiban untuk melakukan pembelaan negara yang disesuaikan dengan perannya sebagai agen perubahan dan agen pembangunan. Kegiatan bela negara bagi mahasiswa diperlukan untuk pembinaan karakter, penguatan revolusi mental dan mempersiapkan mahasiswa dalam menghadapi ancaman, seperti; penyalahgunaan narkoba, paham radikalisme, bencana alam, konflik antar mahasiswa dan penyebaran penyakit menular. Kegiatan bela negara bagi mahasiswa baru di Universitas Garut, menjadi pionir implementasi bela negara pada level perguruan tinggi di Indonesia.

Pengembangan pendidikan bela negara mahasiswa di Universitas Garut memiliki landasan yuridis yang memadai. Pasal 27 ayat 3 UUD 1945 berbunyi, “setiap warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam upaya pembelaan negara”. Jika merujuk pada Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara, komponen cadangan ialah “warga negara, sumber daya alam, sumber daya buatan, serta sarana dan prasarana nasional yang telah disiapkan untuk dikerahkan melalui mobilisasi guna memperbesar dan memperkuat komponen utama (TNI). Konsep bela negara bagi mahasiswa menekankan pada peningkatan kesadaran berbangsa dan bernegara dan kecintaan kepada tanah air Indonesia. Bela negara wajib dilaksanakan oleh seluruh komponen bangsa, termasuk mahasiswa, implementasinya disesuaikan dengan peran masing- masing warga negara.

Pelatihan bela negara mahasiswa diselenggarakan, karena semakin besar tantangan yang dihadapi bangsa dan semakin kompleks ancaman sebagai akibat dari perkembangan global. Arus globalisasi dan modernisasi memberikan pengaruh yang besar terhadap identitas bangsa, bahkan dapat mengancam budaya bangsa sehingga mahasiswa sebagai kader terdidik harus mengambil peran aktif melalui mahasiswa bela negara. Ancaman dari luar maupun ancaman dari dalam dapat ditangkal, apabila generasi muda mempunyai rasa nasionalisme dan kecintaan kepada tanah air yang kuat untuk melindungi dan membela negara dengan wawasan intelektual yang dimiliki. Mahasiswa sebagai kader muda, berkewajiban melindungi dan membela negara sesuai dengan amanah UUD 1945. Kenyataannya, semakin berkembang dan maraknya arus globalisasi dunia, membuat sebagian mahasiswa terpesona oleh perkembangan global, sehingga mereka secara tidak sadar melalaikan kewajiban untuk melindungi dan membela negaranya dari ancaman yang datang.

Pencapaian tujuan bangsa Indonesia yang terkandung dalam UUD 1945 masih menghadapi persoalan yang sulit untuk mewujudkannya. Persoalan itu muncul karena adanya konflik yang sering terjadi antara kelompok mahasiswa, yang disebabkan oleh adanya pengutamaan kepentingan pribadi dan kelompok dibandingkan dengan kepentingan bangsa dan negara.

Dalam Pasal 9 ayat 1 UU Pertahanan Negara ditegaskan bahwa “Setiap warga negara berhak  dan wajib ikut serta dalam upaya bela negara yang diwujudkan dalam penyelenggaraan pertahanan negara.” Selanjutnya ayat 2 pasal yang sama berbunyi, “Keikutsertaan warga  negara  dalam upaya bela negara, sebagaimana dimaksud dalam ayat 1, diselenggarakan melalui:
a. pendidikan kewarganegaraan;
b. pelatihan dasar kemiliteran secara wajib;
c. pengabdian sebagai prajurit TNI secara sukarela atau wajib; dan
d. pengabdian sesuai dengan profesi.”

Sementara ayat 3 pasal tersebut berbunyi, “Ketentuan mengenai pendidikan kewarganegaraan, pelatihan dasar kemiliteran secara wajib, dan pengabdian sesuai dengan profesi diatur dengan undang-undang.”
Mahasiswa sebagai kader muda bangsa, menjadi bagian utama yang harus mendapatkan penanaman bela negara, karena kenyataannya potensi ancaman yang dihadapi negara Republik Indonesia tampaknya akan lebih banyak muncul dari dalam negeri,antara lain dalam bentuk:
1.    Disintegrasi bangsa, melalui gerakan-gerakan separatis berdasarkan sentimen kesukuan atau pemberontakan akibat ketidakpuasan daerah terhadap kebijakan pemerintah pusat.
2.    Keresahan sosial akibat ketimpangan kebijakan ekonomi dan pelanggaran Hak Azasi Manusia yang pada gilirannya dapat menyebabkan huru-hara/kerusuhan massa.
4.    Upaya penggantian ideologi Pancasila dengan ideologi lain yang ekstrim atau yang tidak  sesuai dengan jiwa dan semangat perjuangan bangsa Indonesia.
5.    Potensi konflik antar kelompok/golongan baik akibat perbedaan pendapat dalam  masalah politik, maupun akibat masalah SARA.

Potensi konflik antar kelompok mahasiswa dalam kehidupan di kampus dan di masyarakat juga besar. Kedewasaan berpikir yang belum stabil dan perbedaan pendapat yang justru merupakan esensi dari demokrasi malah menjadi potensi konflik yang serius. Dalam hal ini, sebenarnya bangsa Indonesia sudah memiliki cara yang terbaik untuk mengatasi perbedaan pendapat, yaitu musyawarah untuk mufakat. Namun cara yang sesungguhnya merupakan ciri khas budaya  bangsa Indonesia, tampaknya sudah dianggap kuno atau tidak sesuai lagi dengan kebutuhan masyarakat pada era reformasi. Cara pengambilan suara terbanyak yang dianggap sebagai cara yang paling demokratis dalam menyelesaikan perbedaan pendapat seringkali menimbulkan rasa tidak puas bagi pihak yang “kalah suara”, sehingga memilih cara pengerahan massa atau melakukan tindak kekerasan yang tidak sesuai dengan kepribadian bangsa Indonesia.

Berbagai fenomena yang terjadi di kalangan mahasiswa dan dalam kehidupan di masyarakat, melatarbelakangi Bidang Kemahasiswaan Universitas Garut untuk menjadi pionir melakukan gerakan mahasiswa bela negara. Mahasiswa Universitas Garut yang memiliki potensi sangat besar dalam menguatkan program bela negara, karena para lulusan akan meneruskan pembelajaran bela negara pada peserta didik di masyarakat dan lingkungannya. Pengembangan pembinaan mahasiswa Universitas Garut juga selaras dengan prinsip bela negara, yaitu: menanamkan rasa nasionalisme mahasiswa Universitas Garut yang konstruktif, sebagai warga negara Indonesia dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Mengingat peran strategis kegiatan bela negara di Universitas Garut, maka disusun pedoman Pelatihan Bela Negara sebagai acuan dalam pelaksanaan setiap program/kegiatan mahasiswa.

II.    DASAR HUKUM
1.    Undang-Undang  Nomor  3  Tahun  2002  tentang  Pertahanan Negara;
2.    Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2012 Nomor 158, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5336);
3.    Peraturan Pemerintah Nomor 4 Tahun 2014 tentang Penyelenggaraan Pendidikan Tinggi dan Pengelolaan Perguruan Tinggi (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 16, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5500);
4.    Peraturan Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Nomor 15 Tahun 2015 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi;
5.    Peraturan Mentei Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Nomor 44 Tahun 2015  tentang  Standar  Nasional  Pendidikan  Tinggi  (Berita  Negara  Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 1952);
6.    Keputusan Direktur Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan Kementerian Riset Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia Nomor 096/B1/SK/2016 tentang Panduan Umum Pengenalan Kehidupan Kampus bagi Mahasiswa Baru;
7.    Keputusan Menteri Hukum dan HAM Republik Indonesia Nomor AHU.4706.AH.01.04. tahun 2010 tanggal 8 November 2010 tentang Pengesahan Yayasan Universitas Garut;
8.    Akta Perubahan Susunan Yayasan Universitas Garut Nomor 05/Not/2015 Akta Notaris Yayah Kusnariah, SH. tanggal 23 Februari 2015;
9.    Keputusan Yayasan Universitas Garut No. 025/PENGURUS-YUNGA/I/2010 tentang Statuta Universitas Garut;
10.    Surat Keputusan Yayasan Universitas Garut Nomor 052/YUNGA/Pgr/VII/2015 Tentang Pengangkatan Rektor Universitas Garut;
11.    Surat Keputusan Rektor Nomor 211/R/UNIGA/XII/2009 Tentang Program Manajemen Akademik  Universitas Garut;
12.    Statuta Universitas Garut.

III.    UNSUR DASAR PELATIHAN BELA NEGARA
Unsur dasar pelatihan bela negara bagi mahasiswa di Universitas Garut, meliputi:
1.    Cinta tanah air,
2.    Kesadaran berbangsa dan bernegara,
3.    Yakin akan kebenaran Pancasila sebagai ideologi negara,
4.    Rela berkorban untuk bangsa dan negara,
5.    Mengamalkan 8 nilai konservasi (inspiratif, humanis, peduli, inovatif, kreatif, sportif, jujur dan adil),
6.    Melestarikan budaya lokal dan nasional,
7.    Belajar dengan tekun dan rajin,
8.    Taat hukum dan aturan-aturan negara.

IV.    TUJUAN PELATIHAN BELA NEGARA
Tujuan pelatihan bela negara mahasiswa, yaitu;
1.    Memelihara dan meningkatkan kecintaan terhadap tanah air pada setiap generasi muda dalam hal ini mahasiswa Universitas Garut;
2.    Memelihara dan meningkatkan semangat setiap mahasiswa UNIGA yang tangguh, disiplin, memiliki daya juang serta memiliki wawasan kebangsaan dan peduli terhadap lingkungan sekitarnya;
3.    Memelihara dan meningkatkan kedisiplinan dan semangat kerja setiap mahasiswa UNIGA sebagai bagian dari Sistem Pertahanan Rakyat Semesta yang wajib ikut serta secara aktif dalam Ketahanan Sipil; dan
4.    Memelihara dan meningkatkan kepribadian setiap mahasiswa UNIGA yang terampil dengan menanamkan pengertian fungsi, tugas dan tanggung jawab sebagai generasi muda harapan bangsa.

V.    SASARAN PELATIHAN BELA NEGARA
Sasaran kualitatif pelatihan bela negara mahasiswa, yaitu;
1.    Mengetahui tentang wawasan kebangsaan sebagai generasi muda;
2.    Cakap dalam melaksanakan disiplin, tata tertib dan peraturan sebagai mahasiswa UNIGA;
3.    Mampu melaksanakan tugas, fungsi dan peranan sebagai mahasiswa;
4.    Mampu melaksanakan peraturan, disiplin dan tata tertib;
5.    Mampu dalam penanganan bencana alam dan menghadapi ancaman non militer lainnya (IPOLEKSOSBUD)

VI.    ORGANISASI PELAKSANA PELATIHAN BELA NEGARA
Pelatihan bela negara mahasiswa ini melibatkan Civitas Akademika Universitas Garut dari unsur Pimpinan, Bagian Kemahasiswaan, Dosen dan Organisasi Kemahasiswaan bersama-sama dengan pelaksana teknis dari Batalyon Infanteri Raider 303/ Setia Sampai Mati Komando Daerah Militer III/ Siliwangi.

Penanggungjawab : Dr. Ir. H. Abdusy Syakur Amin, M.Eng.
Pengarah : Dr. Ijudin, S.Ag., M.Si.
Pengarah : Dr. H. Nizar Alam Hamdani, M.T., M.Si.
Pengarah : Dekan Fakultas-Fakultas

Ketua Pelaksana : H. Aji Abdul Wahid, SIP, M.Si
Wakil Ketua Pelaksana : Dr. Gugun Geusan Akbar, M.Si.
Sekretaris : Prof. Dr. Hj. Ieke Sartika Iriany, Dra., M.S.
Wk. Sekretaris : Sjandra Yusuf S.
Bendahara : Dr. Novie Susanti Suseno, S.E., M.Si, Ak.
Wk. Bendahara : Reni Marini

PIC Fakultas-fakultas
Fak. Ilmu Komunikasi : Iis Zilfah Adnan, Dra., M.Si.
Fak. Ekonomi : Dida Farida L.H., S.E., M.Si.
Fak. Pertanian : Jenal Mutakin, S.P., M.P.
Fak. Pend. Islam & Keguruan : Asep Tutun Usman, S.Ag., M.Pd.
Fak. Ilmu Sosial & Ilmu Politik : Dr. Hj. Ikeu Kania, M.Si.
Fak. Teknik : Irman Nurichsan, S.E., M.Si.
Fak. Matematika dan IPA : Doni Anshar Nuari, S.Si., Apt.

VII.    PELAKSANAAN
1)    Bentuk, Tempat, dan Waktu
1.    Bentuk
a)    Macam    : latihan teknis dan taktis,
b)    Metode    : ceramah, teori dan praktek,
c)    Sifat    : satu pihak dikendalikan
2.    Tempat
Tempat penyelenggaraan di Markas Batalyon Infanteri Raider 303/ Setia Sampai Mati Komando Daerah Militer III/ Siliwangi Jl. Raya Cibuluh – Cikajang Ds. Cibuluh Kec. Cisurupan Kabupaten Garut.
3.    Waktu
Kegiatan dilaksanakan selama 4 hari untuk masing-masing gelombang yaitu :
Gelombang I    tanggal 3 s.d. 6 September 2016
Gelombang II    tanggal 7 s.d. 10 September 2016
Gelombang III    tanggal 13 s.d. 16 September 2016
Gelombang IV    tanggal 17 s.d. 20 September 2016
2)    Materi Pelatihan
(1)    Materi Pendahuluan
a.    Perspektif Bela Negara dalam kacamata Agama,
b.    Peranan Mahasiswa dalam Bela Negara.
(2)    Materi Pokok
a.    Permildas :
–    Peraturan Baris Berbaris (PBB)
–    Peraturan Penghormatan Militer Dasar
–    Tata Upacara penaikan dan penurunan bendera
b.    Taktik dan teknik :
–    Pengetahuan dan pengenalan senjata ringan dan mortir ringan
–    Caraka Malam
–    Menembak
c.    Bimjasmil :
–    Senam Pagi/ Bekerja
–    Lintas Medan/ Lintas Alam
–    Montenering/ Out Bond
–    Fun Games/ Militer
d.    Pengetahuan dasar bela negara :
–    Santi Aji Pancasila
–    Proxy War
–    Wawasan Nusantara/ Kebangsaan
–    Kepemimpinan Lapangan
–    4 Pilar berbangsa dan bernegara
(3)    Materi Tambahan
a.    Jam Komandan
b.    Jam Cadangan
c.    Jam Upacara

VIII.    KETENTUAN PESERTA
Peserta yang mengikuti pendidikan bela negara mahasiswa di Universitas Garut dengan ketentuan sebagai berikut:
1.    Mahasiswa baru dibuktikan dengan bukti registrasi,
2.    Mahasiswa baru yang sehat jasmani dibuktikan dengan surat keterangan sehat,
3.    Setiap peserta diwajibkan mengisi lembar kesediaan dalam kegiatan bela negara,
4.    Peserta memenuhi persyaratan lain yang ditentukan panitia kegiatan bela negara,
5.    Peserta bersedia menyiapkan keperluan pribadinya sendiri,
6.    Mahasiswa sebagai peserta pendidikan bela negara ditetapkan dengan surat tugas wakil rektor bidang kemahasiswaan,
7.    Peserta yang lolos seleksi wajib menjaga nama baik Universitas Garut selama mengikuti kegiatan,
8.    Setelah menyelesaikan kegiatan, panitia diwajibkan menyampaikan laporan hasil kegiatan secara tertulis kepada bidang kemahasiswaan di tingkat fakultas dan universitas.

IX.    EVALUASI CAPAIAN
Evaluasi capaian pendidikan bela negara mahasiswa di Universitas Garut, dilakukan secara berkelanjutan melalui;
1.    Selama proses kegiatan mahasiswa bela negara, bidang kemahasiswaan akan mengumpulkan data tentang capaian indikator sikap dan perilaku mahasiswa baru yang sesuai dengan aspek bela negara.
2.    Penilaian selama menjadi mahasiswa, akan dilakukan secara berkala setiap akhir semester melalui penggunaan metode wawancara, angket, dan hasil pengamatan di setiap fakultas di Universitas Garut.
3.    Setelah mahasiswa lulus, dilakukan penilaian bela negara yang dilakukan bidang  kemahasiswaan bekerjasama dengan pengguna lulusan (pimpinan lembaga/instansi lulusan bekerja).

X.    PERSIAPAN TEKNIS PESERTA
Yang harus dipersiapkan oleh peserta pendidikan bela negara mahasiswa di Universitas Garut :
1.    Pakaian kaos (lebih bagus lengan panjang) minimal 4 buah, celana panjang (training) minimal 3 buah;
2.    Jaket, kaos kaki, selimut tebal, lebih bagus bila membawa sleeping bed (bila memiliki);
3.    Peralatan pribadi (alat-alat mandi, perlengkapan sholat);
4.    Obat-obatan pribadi dan alat kesehatan pribadi lainnya;
5.    Sepatu olahraga, lebih bagus bila menyiapkan 2 pasang (satu pasang dipakai sejak awal pemberangkatan dan satu pasang disiapkan sebagai cadangan);
6.    Tidak diperkenankan membawa perhiasan, handphone/ gadget, alat-alat kosmetik serta alat-alat rias yang tidak diperlukan;
7.    Tidak diperkenankan membawa makanan atau minuman yang mengandung alkohol dan mengandung zat yang dilarang lainnya;
8.    Sebelum pemberangkatan diharuskan makan siang terlebih dahulu.

XI.    PENUTUP
Tujuan dari program pendidikan bela negara adalah menumbuhkan lima nilai dasar, yakni: rasa cinta tanah air, rela berkorban, sadar berbangsa dan bernegara, meyakini Pancasila sebagai ideologi negara, serta memiliki kemampuan awal bela negara secara fisik dan nonfisik yang diajarkan melalui antara lain baris berbaris.

Kesadaran bela negara itu hakikatnya kesediaan berbakti pada negara dan kesediaan berkorban membela negara. Spektrum bela negara itu sangat luas, dari yang paling halus, hingga yang paling keras. Mulai dari hubungan baik sesama warga negara sampai bersama-sama menangkal ancaman nyata musuh bersenjata. Tercakup di dalamnya adalah bersikap dan berbuat yang terbaik bagi bangsa dan negara.

Pada dasarnya pelaksanaan bela negara bagi calon mahasiswa baru di Universitas Garut merupakan salah satu upaya untuk meningkatkan rasa nasionalisme, menumbuhkan karakter, kedisiplinan, menangkal radikalisme, serta menumbuhkan sikap empati kepada sesama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *